Bincang Santai Eco Bhinneka Nasyiatul Aisyiyah dengan Tokoh Lintas Agama di Banyuwangi

Bincang Santai Eco Bhinneka Nasyiatul Aisyiyah dengan Tokoh Lintas Agama  di Banyuwangi

NASYIAH.OR.ID, BANYUWANGI -- Bertempat di Rumah Makan “Warung Kepiting”, Sobo, Banyuwangi, tim Eco Bhinneka Muhammadiyah-Nasyiatul Aisyiyah menggelar silaturahmi beserta makan siang bersama beberapa tokoh lintas agama (6/11/2022). Kegiatan ini dihadiri oleh Suminto dari tokoh agama hindu, Herman dari Bamag, Yos Sumiyatna dari tokoh agama Katolik, H. Moh. Yamien, tokoh agama Islam, ketua FKUB, Eka Wahyu W. dari tokoh agama Budha, dan Tjahyadi Sugianto dari tokoh agama Konghucu.

Kegiatan ini dilaksanakan dengan tujuan menyamakan visi bersama dalam mengatasi isu lingkungan dan intoleransi yang ada. Tokoh agama yang hadir dalam acara ini sudah pernah terlibat dan mengikuti beberapa rangkaian kegiatan Eco Bhinneka seperti FGD Eco Bhinneka, penyusunan modul Eco Bhinneka, dan berbagai workshop.

Turut hadir pula Pimpinan Daerah Nasyiatul Aisyiyah Banyuwangi ayunda Siti Bariroh, Pimpinan Daerah Muhammadiyah Banyuwangi Sujanto, dan dua anggota komunitas Ecoton (Ecological Observation and Wetland Conservation) yaitu Mohammad Alaika Rahmatullah dan Toni Afrianto. Kedua anggota Ecoton tersebut merupakan pemateri yang akan mengisi kegiatan Eco Bhinneka “Besuk Sungai” yang akan dilaksanakan Minggu, 6 November 2022 di Sungai Kalibaru Kecamatan Siliragung.

Bapak Herman (Bamag) aktif pada komunitas Eco Enzim nusantara di Banyuwangi. Mengedukasi masyarakat terutama ibu rumah tangga untuk tidak membuang sampah sisa sayuran karena bisa dimanfaatkan untuk pembuatan eco enzim. Eco enzim memiliki manfaat yang sangat banyak untuk kehidupan. Selain itu pembuatan eco enzim bisa menambah pemasukan masyarakat sehingga meningkatkan taraf ekonomi. Pelatihan eco enzim salah satunya sudah diadakan kepada perangkat desa, ibu-ibu PKK,. Sering mengisi materi di sekolah-sekolah Islam hingga pesantren. Eco enzim merupakan fermentasi dari sampah sisa sayuran maupun kulit buah yang dicampur dengan gula merah/gula aren dan air. Beliau mengajak berkolaborasi antara Eco Bhinneka dengan Eco Enzim Nusantara.

Bapak Suminto (tokoh agama Hindu) berpesan bahwa jangan sampai gerakan Eco Bhinneka ini hanya diwujudkan dengan action kecil yang tidak berdampak besar dalam kebijakan pemerintah, “Program yang dilaksanakan Eco Bhinneka merupakan pengalaman yang menarik dan bermanfaat.” Silaturahmi ditutup dengan makan siang bersama serta pembagian cinderamata oleh Tim Eco Bhinneka kepada tokoh lintas agama. (Maydini/Winda)

Berita terkait: